Selama Motogp Terjadi Kecelakaan Dengan Francesco Bagnaia Dan Maverick Vinales

dapurpacu.com – Baik Francesco Bagnaia maupun Maverick Vinales mengalami kecelakaan di MotoGP Prancis 2023. Keduanya sama-sama tidak mencetak gol. Bahkan jika itu hanya balapan, kata Vinales, tidak dapat dihindari jika Pecco Bagnaia memberinya kesempatan bahwa tidak akan terjadi apa-apa. Maverick Vinales membalap di sirkuit Le Mans di Prancis pada Minggu (14/5/2023) dan menyalip Bagnaia untuk menempati posisi ketiga di Tikungan 11 lap kelima. Bagnaia mencoba menarik diri di tikungan 12, tetapi terjadi sesuatu di antara keduanya.

Dalam cerpennya, ada dua reruntuhan yang ujungnya tidak bisa diselamatkan. Pada kontak pertama, Vinales menabrak sisi kiri Pecco, setelah itu motor Vinales berhenti di jalan raya. Vinales mencoba meraih motornya lagi tetapi ada dorongan kedua. Bagnaia yang mengemudi di sebelah kanan mencoba masuk ke jalur lagi. Namun Vinales yang mengaku berpindah jalur dengan motornya justru bertabrakan dengan Bagnaia. Mereka bangkrut… keduanya gagal! mereka segera berdiri, kesalahan yang lain. Meskipun menunjukkan resistensi, perpindahan panas hanya terjadi di kerikil. Keduanya kini berdamai.

Menurut Vinales, insiden tersebut bisa saja dihindari jika Pecco Bagnaia memberinya kesempatan secara perlahan setelah sentuhan pertama. Dia bilang dia mengubah arah perjalanan sehingga dia tidak bisa menyentuhnya. “Sayang sekali karena saya hampir melanjutkan… Mungkin saya akan meraihnya seperti yang dia lakukan hari ini dan mengeluarkannya. Saya mengubah jalur dan berpura-pura kami bersentuhan. Sayangnya, kami berjalan ke tempat yang salah. Dan kemudian, dari sudut pandang saya sendiri, itu bisa memberi saya sedikit lebih banyak ruang dalam perubahan arah ini,” kata Vinales kepada Motosan.es, Senin (15/5/2023).

Mengenai kejadian itu, Vinales menyebut itu hanya kecelakaan balap. Dia mengaku mengambilnya karena moped berjalan dengan baik, tetapi dia pernah ditabrak sebelumnya. Keduanya kini berdamai. “Emosi, adrenalin. Saya terutama kesal karena saya memenangkan perlombaan. Saya sangat marah tentang hal itu dan saya sangat marah padanya (Bagnaia); karena pada saat itu dia penuh dengan adrenalin. Tapi kami terus berjalan, kami berpegangan tangan. Kami tahu ini adalah kompetisi dan kami menginginkan rasa hormat dari para pembalap,” kata Vinales.

“Kami adalah salah satu pembalap terbersih dalam balapan dan tidak masalah bagaimana kami bertarung. Tentu saja kami akan bertemu di sirkuit lain dan kami akan bertarung. Tapi mungkin saja kita bertarung dengan adil; dan tentu saja kami akan melakukannya,” kata Vinales.

Baca Juga:  Mobil Listrik K-Kooper Dan KX-Upgrade Dijual Dari Harga Rp 85 juta