Raksasa Industri Otomotif Jepang Itu Menganggap Hidrogen Adalah Bahan Bakar Masa Depan

Sementara produsen mobil Eropa berbondong-bondong untuk meluncurkan produk nol emisi di masa depan dengan menggunakan kendaraan listrik atau electric vehicle (EV), permintaan pembuat mobil Jepang tidak terbatas, karena Jepang percaya bahwa tujuan mobil masa depan dapat dicapai dengan menggunakan mobil hidrogen atau mobil listrik. Kendaraan Bermotor (FCEV).

Inisiatif mobil hidrogen Jepang dipelopori oleh mantan CEO Toyota Akio Toyoda, yang menjabat sebagai CEO pada bulan Januari. “Tim baru akan dapat melakukan hal-hal yang tidak dapat saya lakukan. Sekarang saya harus kembali agar anak muda bisa masuk ke halaman baru seperti apa seharusnya perjalanan di masa depan,” kata Akio Toyoda, dari Thedrive, Rabu (21/6/2023). Salah satu motivasi pembuat mobil Jepang untuk mengembangkan mobil hidrogen berasal dari pemerintah Jepang sendiri. Eropa, Cina, Asia, dan sebagian Amerika baru-baru ini berbicara tentang peningkatan jumlah mobil tanpa emisi. Jepang memiliki hal yang sama. Namun yang membedakan Jepang dari negara lain adalah pada tahun 2017 Jepang menjadi negara pertama yang meluncurkan rencana hidrogen nasional. Pada dasarnya, mobil hidrogen menggunakan sel bahan bakar, peralatan untuk mengubah hidrogen menjadi listrik. Konversi tergantung pada reaksi kimia udara dalam bentuk air. Energi yang dibutuhkan untuk menjalankan mobil hidrogen berasal dari elektron yang mengalir dalam sirkuit khusus.

Dari segi emisi, mobil hidrogen memiliki emisi yang lebih sedikit daripada mobil listrik, sehingga banyak ahli mengatakan bahwa mobil hidrogen berperan penting dalam mencapai dunia mobil tanpa emisi.

Untuk penyimpanan bahan bakar hidrogen sendiri, hidrogen disimpan dalam tangki bertekanan tinggi pada kendaraan. Hidrogen disimpan sebagai gas daripada cair karena menyimpan hidrogen dalam bentuk cair memerlukan suhu rendah dan sulit diperoleh dalam aplikasi praktis dalam produksi massal.

Baca Juga:  Bocoran Harga Dan Spek Chery Tiggo 4 Pro 2023, Suv Murah!

Mobil hidrogen, seperti mobil bensin dan listrik, memiliki banyak kelemahan penting dan pabrikan mobil Jepang menahan diri untuk mengambil keputusan tersebut. Bloomberg mewawancarai lima pemimpin industri mobil Jepang tentang inisiatif mobil hidrogen.

Bloomberg mengatakan, “Kesepakatan antara satu perusahaan dengan perusahaan lain sangat berbeda dengan situasi di Eropa, di mana beberapa perusahaan mulai mengisolasi diri karena tidak dapat menyepakati solusi terbaik untuk mengatasi perubahan iklim,” kata Bloomberg. Padahal Honda, salah satu produsen mobil asal Jepang, adalah produsen kendaraan listrik. Namun, Honda terus mengembangkan hidrogen secara perlahan dan hati-hati dan baru-baru ini bermitra dengan Isuzu untuk merancang mobil hidrogen untuk tahun 2027. Tujuannya adalah untuk mencapai netralitas karbon,” kata CEO Honda Toshiro Mibe kepada Bloomberg.

Dalam implementasinya, Honda, Suzuki, Yamaha dan Kawasaki mengeluarkan pernyataan bahwa mereka berencana untuk membuat HySE atau Hydrogen Small Engine Research Association. Grup ini dibentuk oleh Toyota untuk mengembangkan berbagai teknologi yang dikembangkan oleh Toyota agar dapat disesuaikan dengan kendaraan berat.

Fokusnya bukan pada mobil hidrogen murni, tetapi pada mobil yang menggunakan bahan bakar hidrogen. Meski tidak sebersih FCEV, solusi ini tetap lebih hijau dibandingkan kendaraan berbahan bakar bensin dan dapat mengurangi emisi karbon.