Produsen Tesla Akan Membangun Pabrik Mobil Listrik Serta Baterai Di India

Tesla akan siap berinvestasi di manufaktur mobil listrik dan pabrik baterai di India. Jika rencana itu berjalan, pabrik Tesla di India akan menjadi yang kedua di Asia setelah Tesla Gigafactory di China. Menurut situs web Cartoq, kepala staf Perdana Menteri Narendra Modi, Rajeev Chandrasekhar, mengatakan kepada pejabat Tesla Inc untuk mengunjungi India dan menyatakan minatnya untuk berinvestasi di negara termahal di dunia itu. “Mereka (Tesla) secara serius mempertimbangkan India sebagai basis produksi dan manufaktur,” kata Rajeev.

Dia menambahkan, “Kami telah menunjukkan kepada mereka bahwa Pemerintah India berkomitmen untuk bekerja sama untuk memastikan keberhasilan tujuan dan sasaran investasi mereka di India.” Rajeev juga mengatakan bahwa Tesla sedang menjajaki opsi untuk mendirikan pabrik manufaktur kendaraan listrik dan baterai di India. Dia menambahkan bahwa mereka berdiskusi serius tentang mobil dan teknologi manufaktur. Rajeev, bagaimanapun, mengatakan bahwa rincian lain dari masalah tersebut tidak dapat dipublikasikan.

Sebelum pernyataan Rajeev, Wakil Menteri Teknologi India juga mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa Tesla, raksasa kendaraan listrik (EV) Amerika yang berbasis di Texas, bertekad untuk menjadikan India sebagai pusat manufaktur seperti China lagi. Di masa lalu Tesla Inc. telah melobi pemerintah India untuk menurunkan pajak impor mobil listrik sejak 2019. Namun, pemerintah India tetap bersikukuh bahwa mereka tidak akan melakukannya. Saat ini, EV dengan harga di bawah USD 40.000 (Rp 595 juta) dikenakan bea masuk 60% di India, sedangkan EV dengan harga di atas USD 40.000 dikenakan bea masuk penuh.

Baca Juga:  Merceday Benz Ajak Kumpul-kumpul Pemilik Mercedes-Benz di IIMS 2023