Hyundai Motor Group Sedang Mengembangkan Teknologi Mobil Self-driving

dapurpacu.com – Tak hanya mobil listrik baterai, Hyundai Motor Group sedang mengembangkan teknologi mobil self-driving yang bisa melaju tanpa kendali manusia.

Faktanya, di pusat R&D Hyundai Kia Motors Namyang di Korea, mobil self-driving level 4 sedang beroperasi. Namun, masih ada yang meragukan potensi mobil self-driving, terutama jika menyangkut keselamatan.

Jika kecelakaan melibatkan mobil tanpa pengemudi, siapa yang harus bertanggung jawab? Byoung Choon Lee, kepala grup pengembangan mobil self-driving di Hyundai, mengatakan bahwa mobil self-driving dibagi menjadi lima tingkatan.

Untuk model produksi, saat ini tersedia teknologi kendaraan otonom Level 2. Teknologi dua tingkat ini merupakan salah satu jenis fungsi ADAS yang sudah ada pada mobil-mobil yang dijual di Indonesia.

Namun, level 2 ini masih bergantung pada peran pengemudi manusia. “Untuk mobil level 2, jika terjadi kecelakaan, tanggung jawab ada pada pengemudi.

Karena level 2 hanya support,” kata Byoung Choon Lee saat pertemuan di R& D pusat. Kia Motors di Namyang, Kamis (13/7) (2023).

Namun, untuk kendaraan swakemudi level 3 ke atas, di mana teknologi semakin meningkat dan kendaraan dapat dikendalikan secara otomatis, jika terjadi kecelakaan, pabrikan juga melihatnya.

“Pertanyaan siapa yang harus bertanggung jawab atas kecelakaan merupakan pertanyaan penting bagi produsen mobil self-driving. Oleh karena itu, sekarang hampir semua perusahaan mobil mereka memproduksi mobil Tier 2.

Namun ke depan, kami yakin teknologinya akan lebih kompleks di masa depan. Ketika itu terjadi, kami dapat memberikan keamanan mobil self-driving Level 3 dan Level 4,” katanya.

Yong Wha Kim, chief technology officer Hyundai Motor, menambahkan jika terjadi kecelakaan, pihak yang bertanggung jawab juga menjadi perhatian. Menurutnya, mobil self-driving harus dijamin di semua sesi.

“Tidak hanya penumpang, tetapi juga harus memastikan keselamatan pengemudi lain di sekitarnya. Mobil self-driving harus menjaga keselamatan semua orang,” ujar Yong Wha Kim.

Baca Juga:  Menhub Minta Waspada, 50% Kendaraan Mudik Lebaran 2023 Tidak Pulang Dari Sumatera

Salah satu inovasi yang paling berkembang adalah teknologi autopilot berbasis artificial intelligence (AI). Teknologi ini bukanlah hal baru. Karena teknologi yang sama diterapkan pada pesawat terbang.

Dalam penerbangan, kecepatan, kepala, dan ketinggian dikontrol secara otomatis dan sistematis menggunakan sistem hidrolik, mekanik, dan elektronik. Sistem autopilot dirancang untuk mengurangi beban kerja pilot guna mempertahankan tingkat konsentrasi dan kewaspadaan. Keamanan penerbangan dapat ditingkatkan. Dengan tujuan dan minat yang sama, teknologi Autopilot mulai berkembang dan dipasang pada mobil.

Sama seperti sistem autopilot untuk pesawat terbang, teknologi yang dikenal dengan autonomous driving telah dikembangkan dengan dukungan AI dan Internet of Things (IoT). Berbagai teknologi dan sensor canggih telah dikembangkan dalam bentuk computer vision, light detection and tracking (lidar), dan kombinasi sensor.

Teknologi ini dirancang untuk mengemudi, mengerem, mencekik, dan lainnya secara otomatis. Semua sensor pada mobil self-driving juga dirancang untuk membantu mobil mengenali rambu-rambu jalan, pengguna jalan lain, pejalan kaki, dan objek berbahaya di sekitar mobil.

Sebagai contoh teknologi mobil self-driving dari perusahaan mobilitas asal Korea Selatan (Korsel), Hyundai Motor Company mengembangkannya. Dengan semangat “Progress for Humanity”, Hyundai mengembangkan teknologi self-driving car agar pengemudi dapat berkendara dengan aman dan efisien.

“Setiap hari, para peneliti dan insinyur kami menciptakan mobil yang lebih baik, lebih kuat, dan lebih maju secara teknologi untuk mengurangi risiko kecelakaan di jalan raya.